Rabu, 8 September 2010

Warna-Warni Politik Dalam Ramadhan.


Assalamualaikum dan salam 1Malaysia.Dalam 2 atau 3 hari lagi mungkin kita akan menyambut Aidilfitri atau hari kemenangan bagi umat Islam setelah sebulan berperang dengan kehendak nafsu.Tapi aku sedih kerana dalam bulan Ramadhan ini,ramai ahli politik tidak mengambil kesempatan yang Allah bagi kepada kita untuk memperbetulkan diri dan menyatukan umat Islam dalam Malaysia sendiri.

Masing-masing dengan keegoan dan kedegilan sendiri.Cuba kita tengok kembali apa yang berlaku sepanjang dalam bulan Ramadhan tahun ini.Perkara sebegini bagi aku mencemarkan bulan Ramadhan tetapi ada ahli-ahli politik yang kononnya memperjuangkan Islam mempertahankan tindakan mereka.

1.Isu khatib mendoakan Lim Guan Eng dalam khutbah Jumaat di Pulau Pinang.
2. Ahli Parlimen Serdang,Teo Ni Ching menyampaikan 'takzirah' di ruang solat surau 
    Al-Huda.

Hudhaifah Bin al-Yaman berkata;Rasulullah SAW bersabda (maksudnya);

"Fitnah itu akan diperlihatkan pada hati seperti tikar menimbulkan bekas kepada orang yang menidurinya.Hati manapun yang mendapatkannya akan tercoreng dengan titik noda hitam.Hati siapapun yang mengingkarinya akan tertulis padanya titik putih,sehingga hati itu kembali kepada salah dari dua macam hati,yakni;Pertama,hati hitam bercampur dengan sedikit putih bagaikan cawan yang senget yang tidak mengenal kebaikan dan tidak mengingkari keburukan,kecuali hanya menyerap hawa nafsunya.Kedua,hati putih yang tidak akan pernah terganggu oleh fitnah apapun selama masih tegak langit dan bumi".

Makna Hadis tersebut adalah,jika seseorang mengikuti hawa nafsu dan berani melakukan banyak dosa,maka hatinya akan dipenuhi kegelapan.Hati itu bagaikan cawan,jika terbalik,maka segala isinya akan tertumpah.Dan sekiranya cawan itu tidak ditegakkan kembali,kalau kita menuangkan air kedalamnya hanya sedikit sahaja yang akan masuk kedalam cawan itu ataupun air tersebut sedikit pun tidak akan masuk kedalamnya.

Jadi kalau kita pikirkan,ketika Iblis dan Syaitan dibelenggu dalam bulan Ramadhan manusia tidak dapat mengawal nafsu mereka.Kenapa kita tidak mengambil kesempatan ini untuk memperkuatkan Ummah?Aku tak nampak kemenangan umat Islam dalam bulan Ramadhan,yang jelas adalah kekalahan kita menahan nafsu yang sentiasa meronta-ronta.  

0 ulasan: